www.GotQuestions.org/Indonesia



Pertanyaan: Apa kata Alkitab mengenai iblis?

Jawaban:
Iblis adalah malaikat yang terjatuh, sebagaimana diceritakan oleh Wahyu 12:9: "Dan naga besar itu, si ular tua, yang disebut Iblis atau Satan, yang menyesatkan seluruh dunia, dilemparkan ke bawah; ia dilemparkan ke bumi, bersama-sama dengan malaikat-malaikatnya." Diusirnya Setan dari surga digambarkan dalam Yesaya 14:12-15 dan Yehezkiel 28:12-15. Ketika ia diusir, Setan membawa serta beberapa malaikat bersamanya - sepertiga dari mereka, menurut Wahyu 12:4. Yudas 6 juga menyebut adanya malaikat yang berdosa. Jadi, secara alkitabiah, malaikat adalah malaikat terjatuh, yang bersama dengan Setan, memilih untuk memberontak terhadap Allah.

Beberapa dari iblis ini sudah terpenjara dalam "belenggu abadi di dalam dunia kekelaman sampai penghakiman pada hari besar" (Yudas 1:6) atas dosa mereka. Masih tetap ada yang berkeliaran kesana kemari dan disebut sebagai "pemerintah-pemerintah...penguasa-penguasa...penghulu-penghulu dunia yang gelap ini...roh-roh jahat di udara" pada Efesus 6:12 (baca Kolose 2:15).Para iblis tetap mengikuti Setan sebagai pimpinan mereka dan berperang melawan malaikat kudus guna menggagalkan rencana Allah dan menghalangi umat Allah (Daniel 10:13).

Para iblis, sebagai makhluk roh, mampu mengambil alih tubuh jasmani seseorang. Kesurupan/kerasukan iblis terjadi ketika tubuh jasmani seseorang dikendalikan penuh oleh iblis. Ini tidak dapat terjadi pada anak-anak Allah, karena Roh Kudus mendiami hati orang yang percaya pada Kristus (1 Yohanes 4:4).

Yesus, dalam pelayanan-Nya di dunia, menjumpai banyak iblis. Tentunya tidak ada iblis yang sebanding dengan kuasa Kristus: "Dibawalah kepada Yesus banyak orang yang kerasukan setan dan dengan sepatah kata Yesus mengusir roh-roh itu" (Matius 8:16). Otoritas Yesus di atas para iblis itu merupakan salah satu bukti bahwa benarlah Ia Anak Allah (Lukas 11:20). Para iblis yang berhadapan dengan Yesus mengetahui siapakah Dia, dan mereka menakuti Dia: "Apa urusan-Mu dengan kami, hai Anak Allah? [para iblis berteriak] Adakah Engkau ke mari untuk menyiksa kami sebelum waktunya?" (Matius 8:29). Para iblis tahu bahwa ajal mereka penuh dengan siksaan.

Setan dan para iblisnya sekarang berusaha menghancurkan karya Allah dan menipu siapapun yang dapat ditipu (1 Petrus 5:8; 2 Korintus 11:14-15). Para iblis digambarkan sebagai roh jahat (Matius 10:1), roh najis (Markus 1:27), roh pendusta (1 Raja-Raja 22:23), dan malaikat Setan (Wahyu 12:9). Setan dan iblisnya menipu dunia (2 Korintus 4:4), melancarkan doktrin palsu (1 Timotius 4:1), menyerang orang Kristen (2 Korintus 12:7; 1 Petrus 5:8), dan melawan malaikat kudus (Wahyu 12:4-9).

Para iblis/malaikat terjatuh adalah musuh Allah, namun mereka adalah musuh yang telah dikalahkan. Kristus telah "melucuti pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa dan menjadikan mereka tontonan umum dalam kemenangan-Nya atas mereka" (Kolose 2:15). Sambil kita tunduk kepada Allah dan menentang iblis, kita tidak perlu menakuti apapun. "Roh yang ada di dalam kamu, lebih besar dari pada roh yang ada di dalam dunia" (1 Yohanes 4:4).