Mengapa kita perlu membaca/menyelidiki Alkitab?




Soalan: Mengapa kita perlu membaca/menyelidiki Alkitab?

Jawapan: Kita perlu membaca dan menyelidiki Alkitab kerana ia merupakan Firman Tuhan kepada kita. Secara harfiah, Alkitab “telah diilhamkan Allah” (2 Timotius 3:16). Dengan kata lain, ianya benar-benar perkataan Tuhan kepada kita. Terdapat banyak pertanyaan yang ditanya ahli-ahli fikir yang telah dijawab oleh Tuhan untuk kita di dalam Firman-Nya. Apakah tujuan hidup? Dari manakah saya datang? Adakah kehidupan selepas kematian? Bagaimanakah saya dapat pergi ke syurga? Mengapakah dunia ini penuh dengan kejahatan? Mengapakah saya bergumul untuk berbuat baik? Tambahan kepada jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan besar ini, Alkitab memberikan banyak nasihat seperti: Apakah yang saya perlu lihat dalam seorang teman hidup? Bagaimanakah saya boleh memiliki pernikahan yang berjaya? Bagaimanakah saya boleh menjadi seorang sahabat yang baik? Bagaimanakah saya dapat menjadi seorang ibu/bapa yang baik? Apakah kejayaan itu dan bagaimanakah saya mencapainya? Bagaimanakah saya dapat berubah? Apakah yang paling penting dalam hidup? Bagaimanakah saya harus menjalani kehidupan saya supaya saya tidak memandang ke belakang dengan penyesalan? Bagaimanakah saya berhadapan dengan keadaan-keadaan yang tidak adil dan jahat dengan penuh kemenangan?

Kita harus membaca dan menyelidiki Alkitab sebab Alkitab tidak mengandungi apa-apa kesalahan dan dapat dipercayai. Alkitab itu unik di antara “kitab-kitab suci” sebab ia tidak hanya memberikan ajaran-ajaran moral dan berkata “percayalah kepada saya”. Sebaliknya Alkitab boleh diuji dengan memeriksa latarbelakang sejarah kepada ratusan nubuatan-nubuatan terperinci Alkitab dan fakta-fakta saintifik yang berkaitan dengannya. Mereka yang berkata Alkitab mempunyai kesalahan telah menutup telinga mereka terhadap kebenaran.Yesus pernah bertanya yang mana lebih mudah untuk dikatakan, ”Dosa-dosamu sudah diampuni”, atau “Bangunlah,angkatlah tilammu dan berjalanlah.” Kemudian Dia membuktikan kuasa-Nya untuk mengampuni dosa (sesuatu yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar) dengan menyembuhkan orang yang lumpuh itu. Dengan cara yang sama, kita diyakinkan bahawa Firman Tuhan itu benar -apabila berbincang perkara-perkara rohani yang kita tidak dapat lihat dengan mata kasar-dengan memperlihatkan kebenarannya melalui perkara-perkara yang dapat diuji seperti ketepatan fakta sejarah, ketepatan sains dan ketepatan nubuatan.

Kita harus membaca dan menyelidiki Alkitab sebab Tuhan Allah tidak berubah dan sifat manusia juga tidak berubah. Alkitab masih relevan kepada kita pada hari ini seperti pada waktu ia dituliskan. Teknologi berubah, tetapi sifat dan keinginan manusia tidak berubah. Apabila kita membaca Alkitab, apabila kita membaca tentang perhubungan manusia satu dengan satu atau tentang masyarakat, kita akan mendapati bahawa “tak ada sesuatu yang baru di bawah matahari” (Pengkhotbah 1:9). Sementara manusia pada keseluruhan terus mencari cinta dan kepuasan di tempat-tempat yang salah; Tuhan, Pencipta kita yang baik dan Maha Mulia, memberitahu kita apa yang dapat memberikan kita sukacita sebenar dan yang berkekalan. Firman-Nya yang telah diwahyukan sangat penting sehingga Yesus berkata, "Ada tertulis: Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah." (Matius 4:4). Dalam kata lain, sekiranya kita mahu hidup dengan sepenuhnya sebagaimana yang dimaksudkan Tuhan, kita perlu mendengar dan mentaati Firman-Nya.

Kita perlu membaca dan menyelidiki Alkitab sebab terlalu banyak pengajaran palsu. Alkitab memberikan kita ‘pengukur’ untuk membezakan di antara kebenaran dan kepalsuan. Alkitab memberitahu bagaimanakah Tuhan itu. Memiliki gambaran yang salah tentang Tuhan membuatkan kita menyembah berhala dan menyembah tuhan yang palsu. Kita menyembah sesuatu yang bukan Dia. Alkitab memberitahu bagaimana sesungguhnya seseorang itu dapat ke syurga dan ianya bukan dengan berkelakuan baik atau dibaptis atau apa-apa juga yang kita dapat lakukan. Dengan cara ini, Firman Tuhan memberitahu kepada kita betapa Dia sangat mengasihi kita (Roma 5:6-8; Yohanes 3:16). Dengan menyelidiki Alkitab kita menjadi tertarik untuk mengasihi Dia sebagai membalas kasih-Nya kepada kita (1 Yohanes 4:19).

Alkitab memperlengkapkan kita untuk melayani Tuhan (2 Timotius 3:17;Efesus 6:17; Ibrani 4:12). Ia memberitahu kita bagaimana kita dapat diselamatkan daripada hukuman dosa-dosa kita (2 Timotius 3:15). Merenungkan Firman Tuhan dan mentaati pengajaran-Nya akan membawa kejayaan dalam hidup kita (Yosua 1:8; Yakobus 1:25). Firman Tuhan menolong kita melihat dosa dalam hidup dan menolong untuk menjauhkannya daripada kita (Mazmur 119: 9,11). Alkitab memberikan pimpinan dalam hidup dan menjadikan kita lebih bijak daripada guru-guru kita (Mazmur 32: 8, 119:99; Amsal 1:6). Alkitab mengelak kita daripada mempersia-siakan hidup ke atas sesuatu yang tidak bererti dan tidak kekal (Matius 7:24-27).

Membaca dan menyelidiki Alkitab memampukan kita untuk melihat di sebalik “umpan” kepada “mata kail” yang menyakitkan sehingga kita dapat belajar daripada kesilapan orang lain dan tidak melakukannya. Pengalaman merupakan guru yang hebat, tetapi kalau ia melibatkan pengalaman berbuat dosa, ia adalah guru yang sangat menyakitkan. Adalah lebih baik belajar daripada kesilapan orang lain. Terdapat begitu banyak watak Alkitab yang daripada mereka kita dapat mempelajari sesuatu. Kita dapat belajar sesuatu yang baik dan yang buruk daripada watak-watak ini pada masa-masa yang berbeza dalam kehidupan mereka. Sebagai contoh, sewaktu Daud mengalahkan Goliat, itu mengajarkan kita bahawa Tuhan itu jauh lebih besar berbanding apa juga yang Dia izinkan untuk kita hadapi (1 Samuel 17); sementara penyerahannya kepada pencobaan untuk melakukan zinah dengan Bathsheba menyatakan betapa teruk dan lamanya kesan nikmat dosa yang hanya sekejap itu (2 Samuel 11).

Alkitab bukanlah buku untuk setakat dibaca. Ia adalah buku untuk diselidiki supaya dapat diterapkan. Sekiranya tidak, ia seperti menelan makanan tanpa mengunyah dan memuntahkannya kembali dan tidak ada zat yang kita perolehi daripadanya. Alkitab adalah Firman Tuhan. Oleh sebab itu, ia memegang kita sama seperti hukum alam memegang kita. Kita boleh mengabaikannya dan itu akan membahayakan diri kita sendiri sama seperti kalau kita mengabaikan hukum graviti. Kepentingan Alkitab dalam hidup kita perlu diberikan penegasan setegas-tegasnya. Menyelidiki Alkitab dapat digambarkan seperti melombong emas. Sekiranya sedikit sekali usaha kita seperti “memilih batu-batu kerikil” di dasar anak sungai, maka sedikit sekali serbuk emas yang kita akan perolehi. Tetapi usaha yang lebih akan mempastikan lebih banyak lagi yang kita akan hasilkan.



Balik ke laman bahasa Melayu

Mengapa kita perlu membaca/menyelidiki Alkitab?