Mengapa saya tidak boleh membunuh diri?




Soalan: Mengapa saya tidak boleh membunuh diri?

Jawapan: Saya bersimpati dengan mereka yang ingin menamatkan nyawa mereka dengan membunuh diri. Jika kamu juga berfikir demikian, hal ini mungkin disebabkan oleh pelbagai emosi, seperti putus asa dan hilang harapan. Kamu mungkin berasa kamu berada dalam keadaan yang paling buruk and sukar, dan kamu meragui terdapat harapan untuk memulihkan keadaan yang buruk itu. Tiada sesiapa yang mempedulikan kepentingan kamu. Kehidupan seperti tidak bernilai lagi….betul tak?

Kita semua sering mengalami emosi yang melemahkan tekad kita. Semasa saya berada dalam keadaan yang buruk, soalan yang saya fikirkan adalah, “Mungkinkah hal ini bermakna Tuhan yang mencipta saya?” “Adakah Tuhan terlalu lemah untuk membantu saya?” “Adakah masalah saya terlalu besar untuk Dia?”

Saya sukacita untuk memberitahu kamu bahawa jika kamu mengambil masa yang singkat untuk membenarkan Tuhan menjadi Tuhan yang sebenar dalam kehidupan kamu sekarang, Dia akan membuktikan betapa besar keupayaannya! “Bagi Allah tiada perkara yang mustahil”(Lukas 1:37). Mungkin kesan luka daripada kesakitan sebelum ini masih menyebabkan kamu berasa ditolak dan disingkirkan. Hal ini akan menyebabkan kurang rasa kasih-diri, penuh dengan kemarahan, perasaan benci, rasa berdendam, ketakutan dan sebagainya. Semua ini akan mengakibatkan timbulnya masalah dalam hubungan kamu dengan orang lain. Walau bagaimanapun, perbuatan membunuh diri hanya akan menyedihkan orang yang kamu sayang dan masalah emosi akan dialami oleh mereka seumur hidup mereka.

Mengapa kamu ingin membunuh diri? Kawan, tidak kira betapa buruknya kehidupan kamu, masih terdapatnya seorang Tuhan yang mencintai kamu dan menunggu untuk membimbing kamu mengatasi terowong kesusahan, dan masuk ke dalam cahaya-NYA. Dia ialah harapan yang kekal dan namanya YESUS.

Yesus, Anak Tuhan yang tanpa dosa, sudi berada di sisi kamu semasa kamu ditolak dan dihina. Nabi Yesaya menulis mengenai Yesus dan katanya, “Tuhan menghendaki hamba-Nya membesar seperti tunas yang tumbuh di tanah gersang. Rupanya tidak elok ataupun tampan, sehingga kita tidak tertarik kepadanya. Tiada apa-apa padanya yang menarik hati, yang membuat kita mengingini dia. Kita menghina dan menolak dia, dia menderita kesengsaraan dan kesakitan. Tidak seorang pun hendak memandang dia; kita pun tidak mempedulikan dia. Padahal penderitaan kitalah yang ditanggungnya, penyakit kitalah yang dideritanya. Selama ini kita menyangka bahawa penderitaannya itu hukuman Allah baginya. Tetapi dia dilukai kerana dosa kita, dia diseksa kerana perbuatan jahat kita. Kita diselamatkan kerana hukuman yang ditanggungnya, kita disembuhkan kerana luka-lukanya. Dahulu kita semua seperti domba yang sesat, masing-masing mengikut jalan sendiri. Tetapi TUHAN menjatuhkan hukuman kepadanya, hukuman yang seharusnya dijatuhkan kepada kita.” (Yesaya 53:2-6).

Kawan, Yesus menderita supaya kesemua dosa kamu dapat diampuni! Tidak kira betapa beratnya dosa kamu, Yesus akan mengampuni kamu jika kamu mengaku salah (tidak berdosa lagi dan pulang kepada Tuhan). “Berserulah kepada-Ku pada masa kesusahan; Aku akan menyelamatkan kamu, dan kamu akan memuji Aku.” (Mazmur50:15) Tiada sebarang dosa kamu yang tidak boleh dibersihkan oleh Yesus. Beberapa nabi Tuhan pernah melakukan dosa yang besar, seperti Musa yang membunuh, Daud berzina, Paulus menyerang kumpulan kristian yang terawal. Tetapi mereka masih mendapat pengampunan dosa dan mendapat nyawa yang baru di dalam Tuhan. “Apabila seseorang bersatu dengan Kristus, orang itu menjadi menusia baru. Yang lama sudah lenyap dan yang baru bermula.” (2 Korintus 5:17)

Mengapa kamu tidak boleh membunuh diri? Kawan, Tuhan sudi memperbaiki apa yang “dipecahkan”…iaitu, kehidupan kamu yang menderita, yang mengakibatkan kamu ingin membunuh diri. Nabi Yesaya tulis: “Roh Tuhan ada padaku, Dia telah mengurapi aku dan mengutus aku untuk mengkhabarkan berita baik kepada orang miskin, untuk memulihkan orang yang hancur hati, untuk mengumumkan kemerdekaan kepada orang tawanan, dan pembebasan kepada orang di dalam penjara. Dia telah mengutus aku untuk mengisytiharkan ketibaan masa bagi Tuhan untuk menyelamatkan umat-Nya, dan mengalahkan musuh-musuh mereka. Dia telah mengutus aku untuk menghiburkan mereka yang berduka, untuk memberi orang yang berkabung di Sion, kesukaan serta kegembiraan, dan bukan kedukaan, lagu pujian, dan bukan kesedihan. Mereka akan menjadi seperti pokok yang ditanam oleh Tuhan sendiri. Mereka akan melakukan hal yang benar, dan Allah akan dipuji kerana perbuatan-Nya.” (Yesaya 61:1-3).

Kembali kepada Yesus, benarkan Dia memulihkan kegembiraan dan kepentingan kamu jika kamu percaya Dia akan memberi satu nyawa yang baru di dalam kamu. “Ya Allah, ciptalah hati yang murni bagiku, baharui batinku agar menjadi teguh. Maka aku akan mengajar jalan-Mu kepada orang yang bersalah, dan orang yang berdosapun akan bertaubat kepada-Mu. Lepaskanlah aku daripada hutang darah, ya Tuhan! ya Tuhan, yang menyelamatkanku! maka lidahku akan memuji segala kebenaran-Mu. Ya Tuhan! bukakanlah bibirku, maka mulutku akan memasyhurkan pujian-Mu.” (Mazmur 51:12, 15-17).

Hendakkah kamu menerima Yesus sebagai Penyelamat Individu dan pedoman hidup kamu? Setiap hari dia akan memberi tunjuk ajar bagi fikiran dan langkah kamu, melalui Firman-Nya di dalam Kitab Injil. “Tuhan berfirman, ‘Aku akan menunjukkan jalan yang harus kau ikuti. Engkau akan Kubimbing dan Kunasihati.’”(Mazmur 32:8). “Dan memberikan keamanan kepada umat-Nya. Dia sentiasa melindungi umat-Nya serta memberi mereka kebijaksanaan dan pengetahuan. Harta mereka yang paling berharga adalah hormat dan takut kepada Tuhan.” (Yesaya 33:6). Di dalam Kristus, kamu akan mengalami kesusahan, tetapi kamu mempunyai harapan. Dia adalah “seorang sahabat yang lebih rapat daripada saudara kandung” (Amsal 18:24). Semoga restu daripada Tuhan Yesus akan bersama kamu semasa kamu mengalami kesusahan dan berada dalam keadaan kritikal untuk membuat keputusan.

Jika kamu ingin percaya kepada Yesus Kristus sebagai Penyelamat kamu, kata kepada Tuhan di dalam hati kamu, “Tuhan, saya perlukan kamu dalam kehidupan saya. Sila ampuni semua dosa saya. Saya percaya kepada Yesus Kristus dan menerimanya sebagai Penyelamat saya. Sila bersihkan dosa saya, ubati saya, dan pulihkan kegembiraan ke dalam kehidupan saya. Terima kasih Tuhan kerana Kamu mengasihi saya dan memberikan Anak kamu kepada saya supaya dosa saya dapat diampuni.”

Adakah anda sudah membuat keputusan untuk menerima Kristus Yesus sebagai penyelamat anda selepas membaca laman ini? Jika ya, sila tekan butang di bawah “Saya telah menerima Kristus Yesus hari ini”.



Balik ke laman bahasa Melayu

Mengapa saya tidak boleh membunuh diri?