Apakah penghukuman taktha Putih yang Besar?




Soalan: Apakah penghukuman taktha Putih yang Besar?

Jawapan: Penghukuman di taktha putih yang besar disebut dalam Wahyu 20:11-15. Berdasarkan Wahyu 20: 7-15 didapati bahawa penghukuman ini akan berlaku selepas kerajaan 1000 tahun iaitu selepas ketiga-tiga Iblis, binatang itu dan nabi palsu telah dibuang ke dalam lautan api (Wahyu 20: 7-10). Pada waktu itu kitab-kitab yang merekodkan perbuatan semua orang akan dibuka (Wahyu 20:12). Tuhan mengetahui semua yang telah dikatakan, dilakukan atau difikirkan dan Dia akan memberi upah atau menghukum setiap orang berdasarkan rekod perbuatan dan pembawaan masing-masing (Mazmur 28:4; 62:13; Roma 2:6; Wahyu 2:23; 18:6; 22:12).

Pada masa yang sama sebuah kitab lain akan dibuka (Wahyu 20:12). Kitab ini akan menentukan samada seseorang itu akan mewarisi kehidupan kekal bersama dengan Tuhan atau menerima penghukuman kekal dalam lautan api. Walaupun orang-orang Kristian harus bertanggungjawab ke atas tindakan-tindakan mereka, Yesus Kristus telah mengampuni mereka dan nama mereka telah tertulis dalam “buku kehidupan” sejak dunia ini diciptakan (Wahyu 17:8). Firman Tuhan juga mengajar kita bahawa pada masa inilah orang-orang mati akan dijatuhkan hukuman menurut apa yang telah mereka lakukan” (Wahyu 20:12). Orang yang nama-nya tidak ada tertulis dalam Kitab Kehidupan akan dibuang ke dalam “lautan api” (Wahyu 20:15).

Kenyataan tentang akan ada hari penghukuman untuk semua orang percaya dan yang tidak percaya sangat jelas dalam Firman Tuhan. Suatu hari kelak setiap orang akan berdiri di hadapan Kristus dan akan dihakimi menurut perbuatan-perbuatan masing-masing. Penghukuman di taktha putih jelas merupakan penghukuman yang terakhir namun terdapat perbezaan pendapat tentang hubungannya dengan penghakiman-penghakiman lain yang disebut dalam Alkitab, terutama sekali tentang siapa yang akan dihakimi ketika itu.

Beberapa orang Kristian percaya Firman Tuhan menyebut tentang tiga penghukuman berbeza yang akan datang. Pertama tentang penghakiman di antara domba dan kambing atau penghakiman bangsa-bangsa (Matius 25:31-36). Ini berlaku selepas masa kesengsaraan besar tetapi sebelum kerajaan 1000 tahun; bertujuan menentukan siapa yang berhak masuk Kerajaan 1000 tahun. Penghakiman kedua adalah penghakiman ke atas perbuatan orang-orang percaya. Penghakiman ini sering disebut sebagai “taktha pengadilan [bema] Kristus’ (2 Korintus 5: 10). Pada waktu ini orang-orang Kristian akan mendapat upah untuk semua yang telah mereka kerjakan untuk Tuhan. Penghukuman ketiga adalah penghukuman di taktha putih yang besar di akhir kerajaan 1000 tahun (Wahyu 20:11-15). ini merupakan penghukuman ke atas orang-orang yang tidak percaya di mana mereka dihakimi menurut perbuatan-perbuatan mereka dan dihukum ke dalam lautan api.

Orang-orang Kristian yang lain percaya bahawa ketiga-tiga penghakiman dan penghukuman ini bercakap tentang perkara yang sama dan bukan tiga penghakiman dan penghukuman yang berbeza. Dengan kata lain, masa penghukuman di taktha putih yang besar itu juga merupakan masa di mana orang-orang percaya dan yang tidak percaya dihakimi. Mereka yang namanya tertulis dalam Kitab Kehidupan akan dihakimi menurut perbuatan mereka bagi menentukan bentuk upah yang akan diterima atau akan kehilangan upah. Mereka yang namanya tidak tertulis dalam kitab kehidupan akan dihakimi menurut perbuatan mereka untuk menentukan tahap penghukuman yang akan mereka terima dalam lautan api. Mereka yang berpegang kepada pandangan ini percaya bahawa Matius 25: 31-46 merupakan satu gambaran tentang apa yang akan berlaku sewaktu penghukuman di taktha putih yang besar itu. Mereka menggunakan jalan cerita penghukuman ini sama dengan apa yang berlaku setelah selesai penghukuman di taktha putih yang besar dalam Wahyu 20: 11-15. Domba-domba (orang-orang percaya) masuk ke dalam kehidupan kekal, sementara kambing-kambing (orang-orang tidak percaya) dibuang ke dalam “penghukuman kekal” (Matius 25:46).

Apapun juga pandangan yang kita pegang berhubung penghukuman di taktha putih yang besar, adalah penting bagi kita untuk tetap berpegang kepada fakta tentang akan adanya hari penghakiman dan penghukuman yang akan datang. Pertama, Yesus Kristus akan menjadi Hakimnya, semua orang percaya akan dihakimi oleh Kristus, mereka akan dihukum menurut perbuatan-perbuatan yang mereka telah lakukan. Alkitab dengan jelas berkata orang-orang yang tidak percaya sedang menimbunkan murka Allah ke atas mereka (Roma 2:5) dan Tuhan akan “membalas setiap orang menurut perbuatannya” (Roma 2:6). Orang-orang percaya juga akan dihakimi oleh Kristus, tetapi memandangkan kebenaran Kristus telah dipindahkan ke atas kita dan nama kita sudah tertulis dalam Kitab Kehidupan maka kita akan menerima upah menurut perbuatan-perbuatan kita. Kita yang percaya tidak akan menerima hukuman. Roma 14:10-12 berkata “kita semua harus menghadap takhta pengadilan Allah dan setiap kita akan memberi pertanggunganjawab kepada Tuhan.”



Balik ke laman bahasa Melayu

Apakah penghukuman taktha Putih yang Besar?