Apakah yang dikatakan Alkitab tentang menjadi ibubapa yang baik?




Soalan: Apakah yang dikatakan Alkitab tentang menjadi ibubapa yang baik?

Jawapan: Ibubapa boleh menjadi satu usaha yang susah dan mencabar, tetapi pada masa yang sama ia boleh menjadi suatu perkara yang sangat berbaloi dan memuaskan. Alkitab bercakap banyak tentang bagaimana kita dapat membesarkan anak-anak dengan berjaya agar mereka menjadi orang-orang yang beriman. Perkara pertama yang kita perlu lakukan adalah memberitahu mereka tentang kebenaran Firman Tuhan.

Seiring dengan mengasihi Tuhan dan menjadi teladan yang baik dengan jalan berpegang teguh kepada perintah-perintah-Nya, kita pelu mentaati perintah yang terdapat dalam Ulangan 6:7-9 tentang mengajar anak-anak untuk melakukan perkara yang sama. Bahagian Firman Tuhan ini menegaskan satu sifat pengajaran yang berterusan. Ia perlu dijalankan pada setiap waktu di rumah, dalam perjalanan, di malam hari dan di waktu pagi. Kebenaran Alkitabiah perlu menjadi dasar bagi keluarga kita. Dengan menuruti prinsip-prinsip yang terdapat dalam perintah ini, kita mengajar anak-anak kita bahawa penyembahan kepada Tuhan perlu bersifat tetap dan berterusan bukan terhad hanya pada pagi Ahad dan masa-masa berdoa di malam hari.

Walaupun anak-anak kita belajar banyak melalui pengajaran secara langsung, mereka lebih banyak belajar dengan memperhatikan kita. Inilah sebabnya kita perlu berhati-hati dalam semua yang kita lakukan. Pertama sekali kita perlu akui peranan yang Tuhan telah berikan kepada kita. Suami dan isteri perlu saling menghormati dan tunduk terhadap satu sama lain (Efesus 5:21). Pada masa yang sama Tuhan telah menentukan garis wibawa untuk menjaga ketertiban. “Tetapi aku mau, supaya kamu mengetahui hal ini, yaitu Kepala dari tiap-tiap laki-laki ialah Kristus, kepala dari perempuan ialah laki-laki dan Kepala dari Kristus ialah Allah.” (1 Korintus 11:3). Kita tahu bahawa Kristus bukan lebih kecil daripada Allah, sebagaimana isteri juga bukan lebih rendah daripada suami. Tuhan tahu apabila tidak ada sikap tunduk kepada suatu kewibawaan maka keadaan akan menjadi huru hara. Sebagai kepala rumahtangga, tugas seorang suami adalah untuk mengasihi isterinya sebagaimana dia mengasihi tubuhnya sendiri dalam sikap kasih Kristus yang penuh pengorbanan terhadap gereja-Nya.

Sebagai tindakbalas kepada kepimpinannya yang penuh kasih, tidak sulit bagi seorang isteri untuk tunduk kepada kewibawaan suaminya (Efesus 5:24; Kolose 3:18). Tugas utamanya adalah untuk mengasihi dan menghormati suaminya, hidup dalam hikmat dan kesucian dan mengurus rumahtangganyanya (Titus 2:4-5). Wanita lebih bersifat memelihara berbanding lelaki sebab mereka telah ditentukan untuk menjadi penjaga anak-anak yang utama.

Disiplin dan pengajaran merupakan bahagian penting sebagai ibubapa. Amsal 13:24 berkata, “Siapa tidak menggunakan tongkat, benci kepada anaknya; tetapi siapa mengasihi anaknya, menghajar dia pada waktunya.” Kanak-kanak yang membesar dalam keluarga yang tidak berdisiplin merasa tidak disayangi dan tidak layak. Mereka tidak mempunyai arah dan penguasaan diri. Apabila membesar mereka memberontak dan tidak menghormati apa juga bentuk wibawa, termasuklah kewibawaan Tuhan. “Hajarlah anakmu selama ada harapan, tetapi jangan engkau menginginkan kematiannya.” (Amsal 19:18) Pendisiplinan perlu diimbangi dengan kasih, sekiranya tidak anak-anak akan membesar dengan sakit hati, lemah semangat, dan memberontak (Kolose 3:21). Tuhan sedar disiplin itu menyakitkan bila dilaksanakan (Ibrani 12:11), tetapi sekiranya disusuli dengan ajaran yang mengasihi, ia akan sangat menguntungkan seorang anak. “Dan kamu, bapa-bapa, janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka di dalam ajaran dan nasihat Tuhan.” (Efesus 6:4).

Penglibatan anak-anak dalam keluarga dan pelayanan gereja adalah sangat penting ketika mereka masih muda. Tetap menghadiri gereja yang percaya kepada Alkitab (Ibrani 10:25), membiarkan mereka melihat anda menyelidiki Firman Tuhan dan juga mengkajinya bersama mereka. Berbincang dengan mereka keadaan dunia persekitaran sebagaimana mereka melihatnya dan ajarlah mereka tentang kemuliaan Allah melalui kehidupan sehari-hari. “Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanya pun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu.” (Amsal 22:6) Menjadi ibubapa yang baik adalah soal membesarkan anak-anak yang akan mengikuti teladan anda dalam mentaati dan menyembah Tuhan.



Balik ke laman bahasa Melayu

Apakah yang dikatakan Alkitab tentang menjadi ibubapa yang baik?