Apakah ada mahluk asing atau UFO?




Soalan: Apakah ada mahluk asing atau UFO?

Jawapan: Pertama, mari kita mendefinisikan "mahluk asing" sebagai "makhluk yang mampu membuat pilihan-pilihan moral, memiliki kecerdasan, emosi dan kemahuan." Selanjutnya, beberapa fakta ilmiah:

1. Manusia telah menghantar kapal angkasa lepas ke hampir setiap planet dalam sistem suria kita. Setelah mengamati planet-planet ini, kita telah membuat kesimpulan bahawa hanya Marikh dan mungkin bulan planet Musytari yang boleh menyokong kehidupan.

2. Pada tahun 1976, Amerika Syarikat telah menghantar dua pendarat ke Marikh. Masing-masing mempunyai peralatan yang dapat menggali pasir dan menganalisa untuk sebarang tanda kehidupan. Mereka tidak menemukan apa-apa. Sebaliknya, jika anda menganalisa tanah dari gurun yang paling tandus di bumi atau tanah yang paling beku di Antartika, anda akan menemukan tanah itu dipenuhi dengan mikro-organisma. Dalam tahun 1997, Amerika Syarikat menghantar Pathfinder ke permukaan Marikh. Kereta robot ini memuat lebih banyak sampel dan melakukan lebih banyak ujikaji. Kesan dan tanda-tanda kehidupan sama sekali tidak ditemui. Sejak saat itu, beberapa misi lagi telah dihantar ke Marikh. Hasilnya tetap sama.

3. Para pengkaji bintang terus menemukan planet baru yang jauh dalam sistem suria. Beberapa orang mencadangkan bahawa dengan adanya begitu banyak planet membuktikan adanya kehidupan di tempat lain dalam alam semesta. Faktanya adalah tidak satu pun daripada planet-planet ini pernah terbukti sebagai menyokong kehidupan. Jarak yang luar biasa di antara Bumi dan planet-planet tersebut tidak memungkinkan kita untuk membuat penilaian mengenai keupayaan mereka untuk menyokong kehidupan. Mengetahui bahawa hanya bumi yang menyokong kehidupan dalam sistem suria kita, para evolusionis ingin sangat mencari planet dalam system suria yang lain untuk menyokong gagasan kehidupan yang telah berevolusi. Terdapat banyak planet-planet lain di luar sana, tetapi kita tidak cukup maklumat tentang mereka untuk mengesahkan sekiranya planet-planet itu dapat menyokong kehidupan.

Jadi, apakah yang dikatakan Alkitab? Bumi dan manusia adalah unik dalam ciptaan Allah. Kejadian 1 mengajar kita bahawa Allah mencipta bumi sebelum Dia mencipta matahari, bulan, atau bintang-bintang. Kisah 17:24, 26 berkata “Allah yang telah menjadikan bumi dan segala isinya, Ia, yang adalah Tuhan atas langit dan bumi, tidak diam dalam kuil-kuil buatan tangan manusi… Dari satu orang saja Ia telah menjadikan semua bangsa dan umat manusia untuk mendiami seluruh muka bumi dan Ia telah menentukan musim-musim bagi mereka dan batas-batas kediaman merek.”

Pada asalnya, manusia tidak berdosa dan semua yang ada dalam dunia adalah “sangat baik” (Kejadian 1:31). Apabila manusia pertama berbuat dosa (Kejadian 3), akibatnya adalah segala bentuk masalah, termasuklah penyakit dan kematian. Walaupun binatang tidak mempunyai dosa peribadi di hadapan Tuhan (mereka bukan makhluk moral), mereka masih menderita dan mati (Roma 8:19-22). Yesus Kristus mati untuk menghapuskan hukuman yang kita patut terima untuk dosa-dosa kita. Apabila Dia kembali, Dia akan membatalkan kutukan yang telah ada sejak Adam (Wahyu 21–22). Perhatikan bahawa Roma 8:19-22 menyatakan bahawa semua ciptaan menunggu waktu ini. Penting untuk diingati bahwa Kristus datang untuk mati bagi umat manusia dan Dia mati hanya sekali (Ibrani 7:27; 9:26-28; 10:10).

Jika semua ciptaan sekarang menderita di bawah kutukan, maka setiap kehidupan selain bumi juga akan menderita. Jika, demi hujah, makhluk moral benar-benar ada di planet lain, maka mereka juga akan menderita. Jika bukan sekarang, maka suatu hari nanti mereka pasti akan menderita ketika semuanya akan beredar pergi dengan suara besar dan unsur-unsur dunia mencair dengan panas membara (2 Petrus 3:10). Jika mereka tidak pernah berdosa, maka Tuhan tidak berlaku adil dalam menghukum mereka. Tetapi jika mereka telah berdosa, dan Kristus hanya dapat mati sekali sahaja (yang dilakukan-Nya di bumi), maka mereka akan terbiar dalam dosa mereka dan ini akan sangat bertentangan dengan sifat Allah (2 Petrus 3:9). Hal ini memperhadapkan kita dengan paradoks yang tidak dapat diselesaikan, kecuali memang tidak ada makhluk moral di luar bumi.

Bagaimana dengan kehidupan non-moral dan non-makhluk di planet lain? Dapatkah alga bahkan anjing dan kucing hadir di planet yang tidak diketahui? Agaknya begitu, dan itu tidak akan membahayakan mana-mana teks Alkitab. Tapi masalah pasti akan timbul ketika cuba menjawab pertanyaan seperti "karena semua ciptaan menderita, apakah tujuan Allah mencipta mahluk non-moral dan non-mahluk untuk menderita di planet yang jauh?”

Kesimpulannya, Alkitab tidak memberikan kita alasan untuk mempercayai adanya kehidupan di tempat lain di alam semesta. Bahkan, Alkitab memberi kita beberapa sebab utama mengapa tidak boleh ada. Ya, terdapat banyak perkara aneh dan hal-hal tidak dapat dijelaskan telah g terjadi. Namun kita tidak ada alasan untuk menghubungkaitkan fenomena ini dengan mahluk asing ataupun UFO. Jika ada penyebab kepada peristiwa-peristiwa ini, ia mungkin berbentuk rohani dan lebih khusus lagi, ianya berasal dari Iblis.



Balik ke laman bahasa Melayu

Apakah ada mahluk asing atau UFO?