Apakah yang dikatakan Alkitab tentang bagaimana hendak mencari tujuan hidup?




Soalan: Apakah yang dikatakan Alkitab tentang bagaimana hendak mencari tujuan hidup?

Jawapan: Alkitab sangat jelas tentang apa yang harus menjadi tujuan kehidupan. Oang-orang dalam Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru telah mencari dan menemukan tujuan hidup mereka. Salomo, manusia terpintar yang pernah hidup dalam dunia ini, menyedari kesia-siaan hidup apabila hanya dijalani untuk dunia ini. Dia memberikan kata-kata yang berikut dalam kitab Pengkhotbah: "Akhir kata dari segala yang didengar ialah: takutlah akan Allah dan berpeganglah pada perintah-perintah-Nya, karena ini adalah kewajiban setiap orang. Karena Allah akan membawa setiap perbuatan ke pengadilan yang berlaku atas segala sesuatu yang tersembunyi, entah itu baik, entah itu jahat." (Pengkhotbah 12:13-14) Salomo berkata tujuan kehidupan ini adalah untuk menghormati Tuhan dengan pemikiran dan kehidupan kita dan dengan berbuat demikian kita memegang perintah-perintah-Nya kerana suatu masa nanti kita akan berdiri berhadapan dengan-Nya dalam penghakiman. Sebahagian daripada kehidupan kita adalah untuk takut kepada Tuhan dan mentaati-Nya.

Satu bahagian yang lain dalam kehidupan kita adalah untuk melihat kehidupan di atas bumi ini dalam sudut pendangan yang tepat. Berbeza dengan mereka yang berfokus kepada kehidupan sekarang, Raja Daud mencari untuk mendapatkan kepuasannya di dalam masa yang akan datang. Daud berkata, "Tetapi aku, dalam kebenaran akan kupandang wajah-Mu, dan pada waktu bangun aku akan menjadi puas dengan rupa-Mu" (Mazmur 17:15). Bagi Daud kepuasan penuh akan tiba pada hari di mana dia bangun daripada tidurnya (dalam kehidupan yang akan datang), memandang pada wajah Tuhan (bersekutu dengan Dia) dan menjadi sama dengan Dia (1 Yohanes 3:2).

Dalam Mazmur 73, Asaf bercakap tentang keadaannya yang tergoda untuk merasa iri terhadap orang-orang berdosa yang kelihatan seperti tidak mempunyai sebarang masalah dan telah mendapatkan keuntungan dengan jalan memijak dan mengambil kesempatan ke atas orang lain. Kemudian Asaf mempertimbang keadaan mereka pada akhirnya. Dalam perbandingan dengan apa yang dicari oleh orang-orang berdosa dengan dirinya, dia berkata dalam ayat 25: " Siapa gerangan ada padaku di sorga selain Engkau? Selain Engkau tidak ada yang kuingini di bumi" (ayat 25). Kepada Asaf perhubungan dengan Tuhan jauh lebih penting daripada semua yang ada dalam hidup. Tanpa perhubungan itu, kehidupan tidak mempunyai tujuan sebenar.

Rasul Paulus bercakap tentang pencapaian keagamaannya sebelum dia bertembung dengan Kristus yang telah bangkit. Dia membuat kesimpulan bahawa semua yang telah dicapainya sebelum itu seumpama sampah bila dibandingkan dengan pengenalan akan Yesus Kristus. Dalam Filipi 3:9-10, Paulus berkata tiada yang lebih diinginkannya selain mengenali-Nya dan “menjadi serupa dengan Dia” untuk mendapatkan kebenaran-Nya dan untuk hidup beriman di dalam Dia, walaupun itu bererti penderitaan dan kematian. Tujuan Paulus adalah mengenal Kristus, mendapatkan kebenaran oleh iman di dalam Dia, hidup dalam persekutuan dengan Dia walaupun itu membawa penderitaan (2 Timotius 3:12). Alkhirnya, dia memandang kepada masa di mana dia menjadi sebahagian daripada “orang-orang yang bangkit daripada kematian”.

Tujuan hidup pada asalnya manusia diciptakan Tuhan adalah 1) memuliakan Tuhan dan menikmati persekutuan dengan Dia, 2) mempunyai perhubungan yang baik dengan orang lain, 3) bekerja, dan 4) menguasai bumi. Tetapi manusia telah jatuh ke dalam dosa, perhubungan dengan Tuhan terputus, perhubungan dengan orang lain terjejas, pekerjaan menjadi sesuatu yang mengecewakan dan manusia bergelut bagi mengekalkan mana-mana kesamaan dengan penguasaan ke atas bumi. Tujuan hidup hanya dapat ditemukan dengan memulihkan persekutuan dengan Tuhan melalui iman dalam Yesus Kristus.

Tujuan hidup manusia adalah untuk memuliakan Tuhan dan untuk menikmati Dia selama-lamanya. Kita memuliakan Tuhan dengan takut akan Dia dan mentaati-Nya. Kita melakukan ini dengan menetapkan pandangan kita kepada rumah masa depan kita di syurga dan mengenal-nya dengan penuh keintiman. Kita menikmati Tuhan dengan mentaati tujuan-Nya dalam kehidupan kita. Ini membolehkan kita mengalami sukacita yang benar dan berkekalan iaitu kehidupan berkelimpahan yang diinginkan-Nya bagi kita.



Balik ke laman bahasa Melayu

Apakah yang dikatakan Alkitab tentang bagaimana hendak mencari tujuan hidup?